UA-83233104-1

bintang jatuh br

Saturday, 22 March 2014

Seni Ukir Sabun, Teknik Dasar dan Ide Kreasi Cantik

Seni Ukir Sabun

Seni Ukir Sabun. Ini adalah salah satu bukuku tentang ketrampilan. Awalnya buku ini saya tulis dengan maksud mengikuti ajang menulis buku yang diadakan oleh Puskurbuk. Oleh karena kurang teliti membaca peraturan lomba, akhirnya kelewat deadline. Nggak apa apa dech, ini sebagai pengalaman untuk tidak mengolor2 waktu buat nulis persiapan lomba. 

Any way, mengapa saya menulis buku ini? Ok saya akan cerita sedikit ya! Awalnya saya kesulitan mencari cari mudah agar anak-anak bisa makan dengan cepat. Lho apa hubunganya nyuapin anak dengan ukir sabun? Haha... emang jelas nggak berhubungan. Saya lanjutin cerita saya dulu ya! 


Tentang ketiga anak saya, semuanya suliiiiy banget makannya. Saya memasak dengan lauk dan model masakan apapun tidak bisa mengundang selera makannya. Alhasil, saya setiap kali menyuapi harus menyediakan waktu minimal 2 jam. Cccccckk, hebat khan? Orang tua mana yang bisa tahan tangannya lengket dengan nasi selama 2 jam, sehari 3 kali? Hehe.... mungkin ada memang, dan saya salah satunya. Belum lagi jika makanan berkuah. Waduh! Nasi bisa kayak bubur. Mbededek bahasa Jawanya, alias, membesar. Nah, akhirnya saya harus mengganti nasi dengan yang baru dan kuah baru pula. Biasanya sekali makan bisa mengganti 2 hingga 3 kali. Jujur, repoooot banget. Tapi ya gimana lagi, kejadiannya emang harus begini! Kalo nggak mau begini ya resikonya anak-anak akan gampang sakit karena makannya hanya sedikit. Belum lagi kalo makannya sambil jalan-jalan, lompat, ribut sama adiknya, atau malah kadang ketiduran dengan nasi yang masih ada dimulut. Wees, pokoknya stres dech kalo dipikirin. Tapi saya juga tidak mungkin menyalahkan dia. Tentang sulit makannya mungkin juga keturunan, karena saya dulu juga begitu katanya ibu saya. Nah lhooh!

Nah, dari situlah saya selalu mencari cara bagaimana anak-anak bisa makan dengan santai, menyenangkan, dan minimal mereka bisa duduk di satu tempat dengan tenang. Cara yang saya pakai mulai menyuapi sambil bercerita, makan sambil mewarnai, sambil membuat origami, sampai makan sambil memberi makan kucing. Tp ya itu, dari berbagai cara tersebut, anak-anak akhirnya juga menemui kebosanan. aktivitas kembali seperti semula. Makan nggak selesai-selesai. Akhirnya timbul ide saya membuat ukiran sabun. Ini juga karena kehabisan cara, saya ke kamar mandi dan nemu sabun yang warnanya orange, kok warnanya bagus pikir saya waktu itu. Saya timbang2, buat apa ini? Lalu saya duduk sambil memegang sabun. Anak-anak yang melihat saya menggenggam sabun, mereka berkerumun, merasa heran. Buat apa mama, sabun itu? "Ma, Ma, buat apa sabunnya?" Saya cuma diam. saya sendiri juga masih bingung mau diapain itu sabun. Nah, pas didekat saya ada bulpoin, lalu saya ambil. Saya goreskan. Lho ternyata kok gampang membuat goresan dengan bulpoin? begitu pikir saya dalam hati. Dari situ tiba-tiba muncul ide membentuk sabun tersebut menjadi bentuk ikan. Wah kalo dibentuk ikan pasti menarik buat anak-anak, pikir saya dalam hati. Lalu saya mengambil cutter , dan juga tetap mamakai bulpoin, akhirnya terbentuklah ikan berwarna orange. Hasilnya, ternyata..........
Bagus khan!.


Karena tiap hari saya bikin ukiran sabun menjadi bentuk-bentuk yang berbeda-beda, jadinya saya memiliki banyak sekali hasil kreasi dari bahan sabun ini. Tentang cara pembuatannya saya telah jelaskan dalam buku " Seni Ukir sabun, Teknik Dasar & Ide Kreasi Cantik". Sangat mudah pembuatannya. Ini bisa juga menjadi ajang berkreasi anak juga lho

Ini tampilan buku tersebut:


Buku ini bisa di dapat di toko buku Gramedia, atau secara on line di tokobuku.com, bukukita. bukuwanita, gramediaonline.com dan lainnya.

Buku ini cocok buat anak-anak mulai TK hingga SMA. Dijelaskan secara step by step dengan bahasa yang sederhana tapi jelas dan mudah dipahami. 

Yuuk, semoga menginpirasi!

15 comments:

  1. jadi inget dlu waktu SMP pernah bikin ukir sabun yg bentuk ikan, maksud hati bikin ikan mas, eh malah jd ikan absurd :D
    ihh udah cantik blognya mak, cuman kalo bisa bikin header yg lebih ciamik mak :) *ngomen itu gampang yaa hehehe, salam kenal ya mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah,... ternyata hobby juga ya mak? Yuuk dikembangkan terus! Makasih banget Mak, atas sarannya dan berkenan berkujung. Salam kenal balik.

      Delete
  2. ya amppuuun.. jadi sumber penghasilan baru ya maak ^^ boleh pesen nggaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pesen apanya maak? buku atao sabunnya?

      Delete
  3. Waaaah kreatif sekali mbak. Kreatif ngajak anak makan, malah bisa bikin buku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.... ini terpaksa mbak. Soalnya anak2 makannya luama, Pasti dech saya sama anak2 juga jenuh tentunya. jadinya saya suka nyari sesuatu buat mengusir kejenuhan.

      Delete
  4. menarik juga ya seni ukir sabun
    salam kenal mak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe... iya mak. apalagi kalo bisa bikin bentuk2 yang unik gitu.
      Salam kenal balik mak..

      Delete
  5. Replies
    1. Makasih mbak Eni. Dirimu salah satunya sebagai sumber inspirasiku

      Delete
  6. ini PR kesenianku nih waktu aku SMP.... coba sudah ada pas aku SMP, bergunaaaa..... tapi sekarang berguna juga sih, buat anak2ku kalo ada tugas dari sekolahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Buat anaknya. Biar mereka berkreasi sendiri, mengikuti step by step di buku. Daann.... emaknya bisa nulis tanpa diganggu anak. hehe...

      makasih sarannya ya. udah bisa reply lagi nich

      Delete
  7. bagus banget ikan orens nya. AKu waktu smp juga belajar ukir sabun tapi kayaknya hasil karyaku paling jelek hihi paling ngga bisa bikin prakarya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak.
      Tp emang biki prakarya itu harus sabar dan telaten ya mbak. Nggak bisa cepet2an. Pasti dulu bikinnya cepet2an, hehe....

      Delete
  8. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah menggunakan blog ini sebagai referensi.